|TERBARU     /fa-fire/_$type=slider$sn=hide$cate=0$show=home$va=0$d=0$cm=0

Ajaran Konghucu di Barat

Mengapa para pemikir Pencerahan sangat menyukai Nabi Kongzi?
Bagaimana sejarah penerimaan Ajaran Kongzi di Barat?

Mengapa Pemikir Pencerahan Menyukai Ajaran Kongzi?
儒家思想在西方:为何启蒙思想家们喜欢孔子的学说?   
(rú jiā sī xiǎng zài xī fāng wèi hé qǐ méng sī xiǎng jiā men xǐ huan kǒng zǐ de xué shuō)


Diterjemahkan oleh: Suyena Adegunawan (陳書源 Tan Su Njan)   |   

Penulis Asli: Wu Bin 武斌
Kutipan: Xu Yuedong 徐悦东
Penyunting: Zhang Ting 张婷
Korektor Bahasa: Li Shihui 李世辉
Sumber naskah https://www.bjnews.com.cn/detail/161172393215255.html
GENTAROHANI.COM—Mengapa para pemikir Pencerahan sangat menyukai Nabi Kongzi?
Bagaimana interpretasi mereka tentang Ajaran Kongzi salah memahami makna asli Ajaran Kongzi?
Bagaimana sejarah penerimaan Ajaran Kongzi di Barat?
Bagaimana kita bisa menemukan kembali Nabi Kongzi sekarang?

Banyak orang mungkin tahu bahwa François-Marie Arouet Voltaire 伏尔泰 (fú ěr tài)—filsuf Pencerahan 启蒙思想家 (qǐ méng sī xiǎng jiā) Aufklärung, Enlightenment yang terkenal—sangat dipengaruhi oleh Nabi Kongzi. Bahkan, di Eropa pada saat itu, menganjurkan Nabi Kongzi adalah referensi. Banyak cendekiawan pada waktu itu menyebut Nabi Kongzi sebagai "santo pelindung Pencerahan". Tidak hanya dalam ideologi, tetapi juga dalam gaya dekorasi dan seni artistik, "gaya Tiongkok" juga melanda Eropa. Itulah pertama kalinya "gaya Tiongkok" menjamur di peradaban Barat.

Banyak orang mungkin penasaran, pemikiran Ajaran Kongzi 孔子思想 (kǒng zǐ sī xiǎng) dan pemikiran pencerahan mungkin terkait di beberapa tempat, tetapi jelas bahwa pemikiran Ajaran Kongzi dan pencerahan masih sangat berbeda. Demi realitas, para filsuf Pencerahan memproyeksikan Tiongkok sebagai utopia 乌托邦 (wū tuō bāng) mereka dan menggunakan pemikiran Kongzi untuk mengkritik Gereja Katolik dan monarki pada waktu itu. Ini jelas salah memahami sifat sejati pemikiran Kongzi. belakangan, setelah mengalami “demam Kongzi”, para filsuf Johann Gottfried Herder 赫尔德 (hè ěr dé) dan Georg Wilhelm Friedrich Hegel 黑格尔 (hēigéěr) sama-sama mengkritik doktrin Kongzi 孔子学说 (kǒng zǐ xué shuō).

Baru pada akhir abad ke-10 dan awal abad ke-20, dengan semakin seringnya pertukaran antara Tiongkok dan Barat, para sarjana seperti Gu Hongming 辜鸿铭 (gū hóng míng) dan Lin Yutang 林语堂 (lín yǔ táng), yang mahir dalam esensi peradaban Tiongkok dan Barat, muncul sebagai orang Timur untuk mempopulerkan Ajaran Kongzi kepada orang Barat. Wu Bin 武斌 (wǔ bīn) sarjana sejarah dan budaya, mantan Kepala Museum Istana Shenyang 沈阳故宫博物院 (shěn yáng gù gōng bó wù yuàn), percaya bahwa orang Barat pasti akan "salah membaca" Kongzi, karena ini adalah interpretasi mereka terhadap pemikiran Kongzi dalam periode sejarah tertentu. Apakah penjelasan ini sepenuhnya sesuai dengan "makna asli" tidak penting, yang penting adalah apakah penjelasan ini akan mendorong pembaruan dan rekonstruksi budaya Barat dan filsafat Barat. Pemikiran Kongzi adalah sistem terbuka, bagaimana memahami kembali Nabi Kongzi dan mempromosikan pertukaran budaya Tiongkok dan Barat adalah kuncinya.

Preferensi Voltaire untuk Nabi Kongzi, Apakah Gaya Masyarakat Eropa Saat Itu?

Pada 1778, 11 tahun sebelum pecah Revolusi Prancis, pemikir Pencerahan Prancis Voltaire meninggal di Paris. Permaisuri Rusia Ekaterina membeli hampir 7.000 volume bukunya. Koleksi buku ini masih merupakan koleksi penting dokumen Rusia. Menurut catatan “Katalog Koleksi Pribadi Voltaire” 《伏尔泰私人藏书目录》 (fú ěr tài sī rén cáng shū mù lù) yang diterbitkan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Soviet pada tahun 1961, koleksi Voltaire mencakup hampir semua buku yang diterbitkan pada masanya tentang Nabi Kongzi dan Ajaran Kongzi 儒家学说 (rú jiā xué shuō).

Sepanjang hidupnya, Voltaire konsisten memberi perhatian dan kekaguman terhadap budaya Tiongkok. Dia selalu memperhatikan informasi budaya dari Tiongkok, mempelajari buku-buku tentang Tiongkok, dan terus berhubungan dengan banyak Yesuit 耶稣会士 (yē sū huì shì) yang datang ke Tiongkok. Dalam kehidupan Voltaire, ada hampir 80 karya dan lebih dari 200 surat tentang Tiongkok dan peradaban Tiongkok, yang melibatkan politik, sejarah, agama, filsafat, ilmu pengetahuan dan teknologi Tiongkok, sastra dan seni, adat istiadat, dan aspek lainnya.

Dalam karya-karya seperti Le Siècle de Louis XIV “The Age of Louis XIV” 《路易十四时代》 (lù yì shí sì shí dài) dan “Essai sur les mœurs et l‘esprit des nations” “Essay on the Customs and the Spirit of the Nations” 《论世界各国的风俗和精神》 (lùn shì jiè gè guó de fēng sú hé jīng shén), Voltaire membuat banyak catatan dan komentar tentang Tiongkok. Dalam tulisan Voltaire, “Kongzi” "Confucian" 孔子 dan “Ajaran Kongzi” "Confucian Ethics" 儒学 (rú xué) adalah dua kata yang paling sering muncul. Dia menganggap orang Tiongkok sebagai orang yang paling bijaksana dan beradab di dunia. Voltaire terkenal mengatakan: "Pangeran dan pedagang Eropa menemukan Timur dan hanya mengejar kekayaan, sementara para filsuf menemukan dunia spiritual dan material baru di Timur“.

Voltaire menemukan “dunia baru” di Tiongkok. Kehebatan “dunia baru” ini bukan lagi pada artefaknya, bukan hanya pada sistemnya, tetapi lebih penting pada ideologinya. Ia memiliki semangat baru dan peradaban baru, yang telah menjadi dedikasinya. Cita-cita politik untuk mengubah masyarakat Prancis telah menjadi contoh budaya yang sangat ia kagumi dan kejar. Antusiasme Voltaire untuk Tiongkok dan pujian Kongzi tidak hanya preferensi pribadinya, tetapi juga tren budaya seluruh era saat itu. Di mata banyak pemikir Pencerahan 启蒙思想家 (qǐ méng sī xiǎng jiā), Nabi Kongzi adalah ideal dan model 理想和典范 (lǐ xiǎng hé diǎn fàn) mereka, seperti yang dikatakan beberapa sarjana: Kongzi adalah santo pelindung Pencerahan.

Bagaimana Kongzi diterima oleh orang Barat?

Nabi Kongzi adalah Kongzi Tiongkok. Setelah kekaguman dinasti dan interpretasi dan pengerahan tenaga cendekia Ajaran Kongzi, Nabi Kongzi dan pendirian Ajaran Kongzi, semangat etika dan tatanan etika yang didorong oleh Nabi Kongzi telah menjadi sistem ideologi besar dan ideologi arus utama masyarakat tradisional Tiongkok. Untuk jangka waktu yang lama, Nabi Kongzi dan Ajaran Kongzi menetapkan nilai-nilai dan metode kognitif orang-orang Tiongkok, dan memainkan peran penting dalam pembangunan dunia spiritual bangsa Tiongkok. Sampai hari ini, Nabi Kongzi dan perwakilan Ajaran Kongzi masih memiliki pengaruh besar pada budaya ideologis dan kehidupan sehari-hari bangsa Tionghoa.

Posisi Nabi Kongzi dalam sejarah kebudayaan Tiongkok dapat dikatakan belum pernah terjadi sebelumnya. Qian Mu 钱穆 (qián mù) berkata: “Kongzi adalah orang suci terbesar 第一大圣人 (dì yī dà shèng rén) dalam sejarah Tiongkok. Sebelum Nabi Kongzi, sejarah Tiongkok seharusnya telah terakumulasi selama lebih dari 2.500 tahun, dan Nabi Kongzi telah mengakumulasi sejumlah prestasi besar 孔子集其大成 (kǒng zǐ jí qí dà chéng). Setelah Nabi Kongzi, sejarah dan budaya Tiongkok memiliki dua hal: evolusi lebih dari 1.500 tahun, dan Nabi Kongzi membuka tradisi baru. Selama lebih dari 5.000 tahun, instruksi sejarah Tiongkok dan pembentukan cita-cita budaya Tiongkok memiliki pengaruh terdalam dan penyumbang terbesar. Tidak ada yang bisa membandingkan dengan Nabi Kongzi".

Nabi Kongzi bukan hanya Kongzi Tiongkok. Dalam pertukaran budaya jangka panjang antara Tiongkok dan negara-negara asing, Nabi Kongzi dan perwakilan Ajaran Kongzi telah menyebar ke seluruh bagian dunia, memberikan pengaruh yang berbeda pada perkembangan budaya di sana. Pada awal abad ke-16, era navigasi besar, negara-negara Eropa mengirimkan sejumlah besar kapal dagang langsung ke pelabuhan pesisir Tiongkok untuk melakukan perdagangan, sehingga Tiongkok melakukan kontak dan pertukaran langsung dan tatap muka dengan Eropa. Gereja Katolik 天主教会 (tiān zhǔ jiào huì) mengirim banyak misionaris ke Tiongkok 传教士 (chuán jiào shì) untuk berkhotbah 传教 (chuán jiào). Dalam kontak mereka dengan pejabat dan sastrawan Tiongkok, mereka bersentuhan dengan Ajaran Kongzi, belajar tentang posisi penting Kongzi dalam kehidupan sosial Tiongkok, dan belajar tentang pengaruh besar Kongzi dalam budaya Tionghoa 中华文化 (zhōng huá wén huà).

Para misionaris menemukan Kongzi di Tiongkok. Mereka menyebarkan penemuan mereka kembali ke Eropa, memungkinkan Kongzi dan perwakilannya Ajaran Kongzi untuk memasuki visi lingkaran ideologi dan budaya Eropa, menyediakan sumber daya baru untuk ideologi dan budaya Eropa. Ini memiliki efek stimulasi yang besar pada gerakan Pencerahan yang muncul pada saat itu. Pemikir Pencerahan 启蒙思想家 (qǐ méng sī xiǎng jiā) berangkat dari kebutuhan aktual dan selektif menggunakan bahan ideologis budaya Tiongkok, mengutip pemikiran Ajaran Kongzi, dan merasionalisasi dan mengidealkan Nabi Kongzi dan Ajaran Kongzi Tiongkok, ketika mereka mengkritik teologi Kristen 基督教神学 (jī dū jiào shén xué) dan despotisme feodal 封建专制主义 (fēng jiàn zhuān zhì zhǔ yì), dan menunjukkan dasar dan bukti cita-cita budaya baru. 

Mereka secara sadar membandingkan budaya Tiongkok dengan budaya Eropa, dan menggunakan budaya Tiongkok sebagai sistem referensi mereka untuk mengintrospeksi tradisi Eropa, dan peradaban Tiongkok menjadi utopia imajiner mereka. Oleh karena itu, kita telah melihat bahwa banyak pemikir Pencerahan 启蒙思想家 (qǐ méng sī xiǎng jiā), seperti Gottfried Wilhem Leibniz 莱布尼茨 (lái bù ní cí), Hugo Wolf 沃尔夫 (wò ěr fū), Voltaire 伏尔泰 (fú ěr tài), François Quesnay 魁奈 (kuí nài), Denis Diderot 狄德罗 (dí dé luó), dll, memberikan pujian yang tinggi kepada Nabi Kongzi dan memberikan etika dan moralitas yang tinggi kepada Ajaran Kongzi. 

Setelah abad ke-19, misionaris Protestan lainnya datang ke Tiongkok, seperti para pendahulunya, mereka sangat mementingkan Kongzi dan Ajaran Konghucu yang diwakilinya. Perbedaannya adalah bahwa mereka sepenuhnya menerjemahkan klasik Ajaran Kongzi Tiongkok 中国儒家的典籍 (zhōng guó rú jiā de diǎn jí) ke dalam bahasa Barat, yang memungkinkan orang Eropa untuk memahami Ajaran Kongzi dengan teks yang lebih akurat.

Dengan cara ini, Kongzi dan pemikirannya, sekali lagi diperkenalkan dan disebarluaskan oleh misionaris, bukan hanya pemikiran "yang lain", tetapi memasuki cakrawala filsafat dan eksistensi sebagai pemikiran dalam dialog filosofis.

Ketika misionaris dan filsuf Barat datang ke Tiongkok untuk memahami dan memperkenalkan Nabi Kongzi, mereka selalu membawa “kacamata budaya” mereka sendiri, sehingga selalu ada “sekat” dan “kesalahpahaman”, dan sulit untuk sepenuhnya mengungkapkan makna asli dari Ajaran Kongzi. Meskipun perpecahan dan kesalahpahaman seperti itu tidak bisa dihindari, itu juga keniscayaan. Evolusi citra Kongzi 孔子形象 (kǒng zǐ xíng xiàng) di Barat selama ratusan tahun erat kaitannya dengan perkembangan sejarah sosial Barat itu sendiri.

Oleh karena itu, ketika cendekiawan Tiongkok bersentuhan dengan interpretasi orang Barat tentang Kongzi dan Ajaran Kongzi serta budaya Tiongkok yang mewakilinya, mereka merasa perlu untuk memberi tahu mereka “Kongzi yang sebenarnya” 真正的孔子 (zhēn zhèng de kǒng zǐ) dan bahwa perlu untuk mempublikasikan wajah asli Kongzi di Tiongkok. Oleh karena itu, sementara ahli Barat tertarik untuk menggambarkan dan membayangkan Nabi Kongzi, ada juga beberapa sarjana dan penulis Tiongkok yang secara langsung menghadapi pembaca Barat dan menulis karya yang memperkenalkan pemikiran Kongzi kepada mereka. 

Pada akhir Dinasti Qing 晚清 (wǎn qīng) dan Republik Tiongkok 民国 (mín guó), Gu Hongming 辜鸿铭 (gū hóng míng), Lin Yutang 林语堂 (lín yǔ táng) dan beberapa orang Tionghoa lainnya yang berakar pada budaya Tiongkok dan dididik oleh sistem Barat menggunakan tulisan dalam bahasa Inggris untuk mengoreksi citra Kongzi dan Tiongkok dalam tulisan para misionaris, dan aktif mempromosikan budaya Tiongkok ke Barat.

Misalnya, Gu Hongming menerjemahkan klasik Ajaran Kongzi “Sabda Suci”, 《论语》, “Tengah Sempurna” 《中庸》, dan “Ajaran Besar” 《大学》ke dalam bahasa Inggris, yang merupakan terjemahan bahasa Inggris dari buku-buku Tiongkok pada akhir Dinasti Qing dan awal Republik Tiongkok. 

Dia juga secara langsung menulis “Jiwa Orang Tionghoa” 《中国人的精神》 (zhōng guó rén de jīng shén) dalam bahasa Inggris, memberikan pengantar yang komprehensif tentang Nabi Kongzi dan Ajaran Konghucu, serta konotasi spiritual dari budaya tradisional Tiongkok, dalam upaya untuk memperbaiki pemahaman yang salah atau menyimpang dari para misionaris. 

Lin Yutang 林语堂 (lín yǔ táng) menulis "Negaraku dan Rakyatku" 《吾国与吾民》 (wú guó yǔ wú mín) dan "Kebijaksanaan Kongzi" 《孔子的智慧》(kǒng zǐ de zhì huì) dan karya-karya lain yang secara langsung berorientasi pada pembaca Barat, memberi tahu mereka bagaimana orang Tiongkok mengenal Kongzi mereka sendiri dan budaya mereka sendiri.

Sejak pertengahan abad ke-20, banyak ahli dalam Ajaran Kongzi baru yang tinggal di Barat telah menggunakan wacana filosofis Barat untuk menafsirkan Ajaran Kongzi dan Ajaran Kongzi yang diwakilinya dalam konteks istilah akademis Barat modern.

Dengan cara ini, orang Barat, lingkaran ideologis dan budaya Barat, yang dihadapkan oleh Nabi Kongzi dan Ajaran Kongzi yang diwakilinya, tidak hanya Kongzi jaman dahulu, tidak hanya kebijaksanaan orang Tiongkok kuno, tetapi juga semangat dunia orang Tiongkok modern. Mereka tidak hanya berbicara dengan Kongzi kuno, tetapi juga berbicara dengan para sarjana Tiongkok modern dan ideologi serta budaya Tiongkok modern.

Dari akhir abad ke-18 hingga awal abad ke-19, hingga abad ke-20, dan bahkan sekarang, Nabi Kongzi telah menarik perhatian dan dialog para filsuf dan pemikir Barat pada tataran filosofis. Artinya, sejak saat itu, Nabi Kongzi muncul sebagai perwakilan semangat Timur dalam dialog filosofis antara Timur dan Barat. 

Dalam dialog semacam ini, lawan bicara lebih memperhatikan perbedaan antara budaya Tiongkok dan Barat, dan perbedaan antara pemikiran filosofis Timur dan Barat. Ini berbeda dengan periode Pencerahan sebelumnya, para pemikir Pencerahan lebih mementingkan filsafat politik dan etika dan moralitas, mereka penuh gairah. Para filsuf setelah abad ke-19 terutama melakukan pemikiran dan dialog yang kondusif pada tingkat filosofis.

Interpretasi Kongzi oleh Orang Barat Tidak Masalah Apakah Sesuai Dengan Niat Awal Kongzi

Meskipun Nabi Kongzi sendiri belum pernah ke Barat, pikirannya datang ke Barat bersama dengan surat dan tulisan para misionaris, melintasi gunung, sungai, selat, dan tahun, serta ras, etnis, dan sistem sosial orang Barat. Lagi pula bukan hanya pemikiran dan Kongzi yang pergi ke dunia. Di mata orang Barat, Nabi Kongzi adalah perwakilan dari seluruh ideologi dan budaya Tiongkok, dan perwujudan semangat budaya Tiongkok. Oleh karena itu, dalam arti tertentu, apa yang orang Barat sebut Kongzi adalah budaya ideologis dan semangat budaya seluruh Tiongkok.

Tentu saja, baik Kongzi yang disebutkan oleh para pemikir Pencerahan maupun Kongzi yang dibahas oleh para filsuf setelah abad ke-19 adalah Kongzi yang berdiri pada sudut pandang filosofis dan budaya mereka dan telah dipahami, ditafsirkan dan diterima oleh mereka. Kongzi tersebut bukanlah "Kongzi Tiongkok" dalam arti aslinya, tetapi "Kongzi Eropa" dan "Kongzi Barat".

Dari perspektif ini, apa yang oleh para filsuf dan pemikir Barat disebut "Kongzi" dan "budaya Ajaran Kongzi Tiongkok" bukanlah "teks" Kongzi dan Ajaran Kongzi, tetapi perkembangannya dalam periode sejarah tertentu, pemahaman tentang Kongzi dan budaya Ajaran Konghucu Tiongkok. Tidaklah penting apakah penjelasan ini sepenuhnya sesuai dengan “makna asli” dari “artikel” tersebut, yang penting adalah apakah penjelasan ini bermakna untuk mendorong pembaruan dan rekonstruksi budaya Barat dan filsafat Barat.

Yang disebut Kongzi adalah sistem terbuka. Cendekiawan Tiongkok setelah Nabi Kongzi telah melakukan banyak penelitian dan interpretasi tentang Ajaran Kongzi yang dia dirikan, menjadikannya sistem ideologis dan teoretis yang sangat besar. Demikian pula, para filsuf dan pemikir Barat telah banyak melakukan penafsiran dan pengembangan pemikiran Ajaran Kongzi, dan melakukan studi banding dengan pemikiran Barat, guna mendorong pendalaman dan pengembangan pemikiran Barat. 

Kebijaksanaan Tiongkok 中国智慧 (zhōng guó zhì huì) luas dan mendalam, memadatkan esensi ideologis yang luas dan mendalam dari nenek moyang kita. Ajaran Konghucu diwakili oleh Kongzi mengandung kebijaksanaan Tiongkok yang mendalam. Buku ini berfokus pada sejarah penyebaran pemikiran Konghucu ke barat, dan sampai batas tertentu juga mencerminkan penyebaran kearifan Tiongkok di Barat.

Nabi Kongzi pergi ke Barat, ke dunia. Kongzi bukan hanya Kongzi Tiongkok, tetapi juga Kongzi dunia. Proses Kongzi ke Barat juga merupakan proses pertukaran, dialog, dan saling belajar antara dua peradaban Tiongkok dan Barat.

Perkembangan budaya apapun sangat diperlukan untuk kontak dan pertukaran dengan budaya yang heterogen. Pertukaran dan saling belajar peradaban adalah kekuatan pendorong yang kuat untuk pengembangan peradaban. Sebagai perwakilan spiritual peradaban Tiongkok, Kongzi secara langsung berpartisipasi dalam pertukaran dan dialog antara peradaban Tiongkok dan Barat, yaitu berpartisipasi langsung dalam proses sejarah peradaban dunia, dan meninggalkan jejak penting dalam sungai panjang perkembangan peradaban dunia.

Ajaran Kongzi diwakili oleh Kongzi adalah kekayaan spiritual yang berharga dari peradaban Tiongkok. Ia telah pergi ke Barat, ke dunia, dan berpartisipasi dalam pembangunan sejarah spiritual dan budaya dunia, dan dengan demikian telah menjadi kekayaan spiritual yang berharga dari peradaban dunia. Melalui Nabi Kongzi, orang Barat memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang Tiongkok dan peradaban Tiongkok. 

Ini adalah perjalanan pemikiran yang luar biasa dan pencerahan budaya yang menarik. Justru karena dialog, pertukaran, dan fusi seperti itulah peradaban Tiongkok semakin memperoleh signifikansi di seluruh dunia, dan sejarah budaya spiritual peradaban dunia menjadi lebih menarik. (bwt)


KOMENTAR

BLOGGER
Nama

GERBANG,77,KIBAR KABAR,15,LAYAK NGERTI,50,LORONG,54,NOT,1,PILIHAN,109,SANGGURDI,7,SEPATU,8,TOPI,23,TSN,76,TSUN,4,USL,69,VIDEO,30,YUHO,1,ZATH,1,ZBWT,13,ZEF,23,ZEVA,1,ZKG,28,
ltr
item
Genta Rohani: Ajaran Konghucu di Barat
Ajaran Konghucu di Barat
Mengapa para pemikir Pencerahan sangat menyukai Nabi Kongzi?
Bagaimana sejarah penerimaan Ajaran Kongzi di Barat?
https://cdn.pixabay.com/photo/2016/03/20/09/25/china-1268148_1280.jpg
Genta Rohani
https://www.gentarohani.com/2021/06/ajaran-konghucu-di-barat.html
https://www.gentarohani.com/
https://www.gentarohani.com/
https://www.gentarohani.com/2021/06/ajaran-konghucu-di-barat.html
true
9139491462367974246
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts LIHAT SEMUA Baca lebih Balas Batal Hapus Oleh Beranda PAGES POSTS View All Rekomendasi untuk Anda LABEL ARSIP CARI ALL POSTS Not found any post match with your request Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit lalu $$1$$ menit lalu 1 jam lalu $$1$$ jam lalu Kemarin $$1$$ hari lalu $$1$$ minggu lalu lebih dari 5 minggu lalu Followers Follow KONTEN PREMIUM Harap SHARE untuk membuka kunci Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy